Thursday, September 24, 2015

Cuaca mendung hari ini di  sudut kota Jakarta. Andita duduk terdiam di Halte Bus.  Raut mukanya kusut dan masam.Sepertinya sedang menunggu seseorang. Sedikit-sedikit dia melihat jam tangannya sambil melihat utara jalan itu.
“ kok lom dateng sih?”
“Udah satu jam aku nunggu!”
Tiba-tiba dari utara jalan terdengar suara motor butut vespa jaman dulu.sepertinya si vespa capek dan sudah uzur,abis suaranya aja gak karuan kayak gitu.
“Pretetetet..tetettttetetetttet..”
“Halo Ayang..”sapa Doni, pacar Andita
“jangan panggil aku ayang..!, kamu udah telat satu jam! Kamu bukan ayangku” bentak Andita
“Aduh jahatnya ya pacarku yang  cantik ini..” kata Doni sambil senyam senyum tanpa rasa bersalah
“jahat kamu bilang? Lebih jahat mana. Telat atau marah ke pacarnya yang jam karet?”tanyaAndita
“marah ma pacarnya yang cakep ini..”Kata Doni lagi ”bentak Andita
“Sayang jangan marah dong..ntar lo marah-marah gitu gak  cantik lagi loh..” kata Doni sambil senyam senyum tanpa dosa.
Walau itu rayuan gombal, tapi ampuh juga meluluhkan hati Andita sore itu.
Abis kamu sih telat   ..kata Andita tapi kali ini suaranya sedikit pelan dan manja.
“iya iya,maaf ayangku..”kata Doni sambil tersenyum
Leganya batin Doni. Andita begitu sabar ngadepin aku, walau sikap dan sifatnya kayak anak kecil dan sedikit manja tapi aku sangat menyayanginya.
“Yaudah ayo naek keburu magrib ntar nie..”kataDoni
“Suru sapa telat ledek “Andita
“Iya iya maap deh ayang,he..”kataDoni
Mereka pun meluncur pergi menggunakan motor Vespa milik Doni
Sambil di gonceng Doni, Andita melihat jalan yang ramai sore itu menghirup udara sore yang segar walau mendung bersama pacar tercinta.
Sesampainya didepan rumah Andita.
“Ayang, abang Doni pulang dulu ya..”
“Iya, ati-ati di jalanya..”Kata  Andita sambil tersenyum
Iya, makaci ayang..” jawab Doni sambil tersenyum manja
Besok, pagi mau di anter ke sekolah gak?”Tanya Doni
Emm..gimana yach?”pikirAndita
Loh gitu besok Abang jemput yach ? “ kata Doni sambil mengedip-ngedipkan matanya
Ye..GR nie, aku kan lom jawab sayang..” kata Andita sewot
Iya,walau pun eneng lom jawab,abang tau apa yang ada di dalam isi hatinya eneng,,”kata Doni lagi,
Ampun deh Doni ini GR nya. Iya maklum aja namanya juga orang kampung. Yang dapet gadis remaja yang masih SMA pula, pasti dech, senengnya tu anak minta ampun.
Enggak usah deh Doni, karena aku besok pagi berangkat sama temen aku”kataAndita
“Temen??”Tanya Doni
“Temen sapa neng?”Tanya Doni lagi
Itu loh si Siska, temen sekolah Doni..
Owh ntu,aye tau loh temen eneng yang ntu..”
“He,,”
Ya udah pulang gih sana”usir Andita
Ya ampun, tega amat, di usir gitu pacarnya yang cakep ini” kata Doni sambil benerin rambutnya yang ikal itu
Ya udah Abang pulang dulu ya neng” kata Doni
Iya, ati-ati di  jalan yach..” kata Andita sambil tersenyum
Senengnya batin Doni melihat senyum Andita yang manis itu, membuat hati Doni semakin berdebar-debar  saja, walaupun dikit galak, tapi dalam hati Doni, Andita pasti mencintainya. Tapi sayang dia seorang tukang mie ayam,kadang yang gak tentu penghasilan di warugnya,kadang rame tapi kadang juga sepi.. sangatlah beruntung Andita masih mau mencintainya.
Sementara itu di rumah Andita.
“Baru pulang sayang?”Tanya ibu Andita sambil mencium pipi anaknya
“Iya nie buk, abis si tukang jam karet ntu,Doni jemput Dita telat buk”rengek Andita
Ibu nya hanya bisa tersenyum penuh pengertian
“Loh,kok ibu gak marah sih buk?”Tanya Andita heran
“Kamu itu yang ibu heranin, masih untung Doni, mau jemput kamu, kamu kan tau sendiri Doni tu sibuk jualan Mie Ayam kerja cari untung, eh kamunya yang gak pengertian Dita.”Kata ibu Andita
“Iya bukan gitu buk,wong dia sendiri yang mau jemput Andita buk” kata Andita
Iya itu karena dia sayang sama  kamu, iya jelas dia gak keberatan jemput kamu.” Kata ibu Andita lagi
Ibuk nie  selalu belain Doni terus” rengek Andita pada ibunya
Bukanya belain anak tersayang, emang kenyataannya bener kok”
Andita pun  berlalu ke kamarnya, karena malas mendengarkan celotehan ibunya
Keesokan paginya Andita menunggu temannya di depan teras rumahnya.
“Aduh,,Siska lama banget sih..” keluh Andita
Tiba-tiba terdengar suara motor. dan motor itu berhenti di depan rumahnya.
Siapa tu? Batin Andita
Kok cowok sih, gue kan lagi nunguin Siska, kemana tu anak perginya, kok gak nongol-nongol  jam segini
“Selamat Pagi”sapa cowok tadi
“Se..selamat Pagi” jawab Andita bingung bercampur heran
“Kamu siapa yach ? Tanya Andita
“Kamu Andita yach?” Tanya cowok itu lagi
I..iya jawab Andita ragu
Cowok cakep ini ngapain juga kesini, nyari gue lagi, batin Andita dalam hati
“Oh,iya aku sampe lupa, aku Andre, kakaknya Siska” kata cowok itu sambil tersenyum ke Andita
Sumpah senyumannya maut banget deh, Justin Bieber lewat deh, maksudnya kita numpang lewat, hehehehehe..
Ya ampun kakaknya siska” kata Andita sambil tersenyum garing
Ya ampun Siska kok lo gak bilang sih punya kakak super cakep kayak gini. Kagak salah nie, kayaknya ini salah turunan deh.hehehe..
“Iya, aku dateng kesini karena mau bilang kalau Siska gak masuk hari ini” kata Andre
Apa?!” kok dia gak bilang sih
Dasar tuh anak batin Andita
Maaf kamu gak apa-apakan?” Tanya Andre kawatir karena melihat reaksi wajah Andita  yang  keliatan bingung
Iya aku gak apa-apa..” jawab Andita lemas
“kamu mau berangkat sekolah yach?”
Yaiyalah,duh,, Andre ini cakep-cakep lemot yach, udah tahu kalau pake seragam itu mau ke Sekolah, masak mau keMasjid, yaelah..
Iya aku mau berangkat Sekolah kak, tapi kayaknya bakal telat deh,apalagi lo naek Bus atau angkot” kata Andita
Kalau gitu gimana kalau aku anterin, sekolah kamu deket ma kampus aku kuliah.
“masak sih kak? Wah.. kebetulan dong” kata Andita sambil tersenyum sumringah
Kebetulan yang sangat luar biasa. aduh.. abis mimpi apa nie gue semalem, dianterin  ma  cowok se cakep kak Andre. Dreams come true nie,, hehehehehehe..
Mereka pun brangkat menuju sekolah Andita. Dikejauhan tampak sesosok seseorang yang memperhatikan mereka dengan rasa sedih.
Dalam perjalanan tak henti-hentinya Andita melihat Andre di balik punggungnya,
Hati Andita begitu sumringah pagi itu, Andre benar-benar membuatnya jatuhcinta. Andrenya atau wajahnya Cuma Andita dan Tuhan yang tahu.
Pertemuan Andre dan Andita pun mulai sering terjadi dengan seiringnya waktu.Baik di sengaja atau pun tidak mereka bertemu. Apa lagi semenjak Andre minta no handphone Andita ke adeknya.Andita pun sering bohong pada Doni dengan banyak alasan mereka jarang sekali bertemu. Selalu Andita punya alasan membatalkan kencan mereka dan bertemu dengan Andre tanpa sepengetahuan Doni.
Pada suatu waktu saat mereka bertemu Andre mulai menyatakan perasaannya pada Andita
“Dit,aku pengen ngomong sesuatu ma kamu”kata Andre
“Mau ngomong apa Ndre bilang aja”kata Andita sambil tersipu malu
Ayo Ndre cepetan ngomong aaku juga suka kamu kog pake banget batin Andita dalam hati
Tiba – tiba Andre memegang tangan Andita dan menatap mata Andita,Andita pun tersipu malu tapi matanya tak berpaling dan tetap memandng wajah Andre.Andre pun berkata bahwa dia menyukai Andita lebih dari sekedar teman biasa.
“Sebenernya aku suka sama kamu Dit”Ucap Andre sambil menatap wajah Andita lekat2
“dan aq suka kamu bukan sebagai adek kelas aku,tapi lebih dari sekedar itu,Aku Mencintaimu Ndit”
Andita tersenyumm sumringah dan bingung mau berkata apa.Inibenar2 mimpi yang jadi kenyatan cowok keren nembak dia.
Andita pun mengangguk sambil tersenyum.Dan akhirnya mereka berdua pun jadian.

                              ***
“Dit,emang beneran yah kamu sibuk akhir2 ini?”tanya Doni suatu malam
“Emang iya bang,kenapa sih nanya – nanya mulu gak percayaan amat ama pacar sendiri”
“Bukannya gita Dita sayang,tapimasak tiap waktu Abang pengen ketemu kamu selalu gak ada waktu jadikan…..”
Belom selesai Doni bicara Andita pun langsung menjawab
“Ooo jadi gitu Abang mulai gak percaya kan ma Dita,ya udah kita putus aja Bang,Dita juga males dan ogah punya pacar yang percayaan gitu”Jawab Andita sewot
“Bukannya gitu Eneng sayang,tapi..”
“Udah pokoknya kita putus titik,lagian untung Abang dapetin aku,buknnya bersyukur malah gak percaya tauk deh.. bye”
Andita pun berlalu.Doni menatapkepregian Andita dengan wajah sedih dan kecewa.Padahal sebenernya dia selama ini tau kalau Andita anjian sama cowok lain,Doni diam-diam mengikuti tapi ternyata Andita malah ngecewain kepercayaan Doni dan mengkhianatinya.Doni Cuma bisa berdoa semoga mantan kekasihnya itu bahagia bersama orang lain.
Andita pun senang akhirnya dia putus dari Doni selain gak punya beban dia juga seneng bgt punya pacar keren kayak Andre.Tanpa diketahui Andita,Andre adalah playboy kelas kakap.Dia punya pacar di setiap tempat dari sekolah,tempat les,klub basket,tetangga juga bahkan di masjid deket rumah juga ada. Suatu hari Andita pengen ikut Andre nemenin latihan basket di sekolah tapi Andre selalu menolak akhirnya hari itu dia mutusin untuk member surprise bakal dating waktu sore liatin Andre latihan basket dan bawain dia nasi goreng kesukaan Andre buatan Andita sendiri.Andita pun berangkat tanpa sambil membayangkan gimana pasti senengnya Andre kalau didatengin tanpa bilang dan bawain makanan lagi.Sambil terseyum2 sendiri dia pun berlari menuju lapangan basket.
Andita kaget saat apa yang dia liat dan temui di lapangan basket ternyata Andre di pojok lapangan lagi duduk berdua dengan cewek laen sambil memegang tangan cewek,dan lebih parahnya lagi Andre mencium kening cewek itu dengan mesra.
Airmata Andita pun terjatuh melihat kejadian itu.Dia melangkah mundur sambil memegang mulutnya tak percaya melihat kejadian yang di lihat barusan.Betapa sakitnya perasaan Andita saat ini tahu bahwa Andre orang yang disayangi teganya berbuat seperti itu padanya.Andita pun berlari sekencang mungkin dan keluar  sekolah menuju jalan raya.Tanpa dia ketahui dari arah jalan raya ada sebuah mobil melaju dengan kencangnya.Kecelakaan pun  terjadi.

    ***
Andita pun pelan2 membuka matanya awal kepalanya agak sakit. Dia pun melihat ke sekeliling tanpa tahu apa yang terjadi.
“Aku dimana?”tanya Andita
“Alhamduillah kamu udah sadar nak,Kamu di rumah sakit nak”Jawab Ibu Andita sambil menangis dan memegang tangan Andita
“Ibuk,jangan nangis”kata Andita yang matanya mulai berkaca kaca
“Kamu udah tiga hari gak sadar sayang gimana ibuk gak nangis,Ibuk bersyukur kmu udah sadar,ibuk bener2 kawatir sama kamu nak”
“Doni kog disini?”tanya Andita tanpa sadar dari tadi Doni udah duduk di sampingnya
“Doni dari awal kamu rumah sakit dia yang nemenin kamu nak,Doni juga yang membayar semua biaya administrasi”kata Ibu Andita
“Don,aq…”Andita tak bisa meneruskan kata-katanya dia menangis memeluk Doni.Dia merasa bersalah selama ini udah jahatin Doni.Tapi malah Doni udah berbuat banyak buat dia.
“Maafin aku Doni..”kata Andita sambil menangis
“Iyah Dit.Udah jangan nangis”kata Doni sambil memeluk dan menepuk bahu Andita perlahan.

By:
 -miss Ayu-
line ID:
 ayumutz

Comments 0