Kisah penyesalan seorang istri

pagi ini sangat cerah sekali ,aku masih mengenakan baju tidur dan seperti biasa ibu tengah sibuk menyiapkan sarapan."ibu masak apa pagi ini? tanyaku kepada ibu yang tengah menggoreng ikan.
"kamu ini anak perempuan satu satunya jam segini baru bangun" sahut ibu,
kan hari ini uke ga ada kuliah ibuku sayang"
maklum aku memang agak manja sama ibuku, kami tinggal di rumah 3 orang aku,ibu dan bu sumi,
ibu sumi  sudah lama tinggal dan bekerja di rumah kami,beliau seperti keluarga kita sendiri,hari ini ibu sumi pulang ke semarang sebab ada keluarga dari suaminya meninggal,kalau rumah keluarga ibu sumi sendiri memang gak jauh dari rumah kami.

"tring..tring.."
 siapa masih pagi telfon..
"hallo..

eyza : "hai uke hari ini kita jalan yuk.. "
'jalan kemana za..? aku lagi malas banget hari ini..
eyza : "ayolah uke.. temenin kami dong, kita pergi ke mall
 'emang  sama siapa aja za?

"uke cepet mandi terus sarapan..
(sahut ibu)

bentar ibu si eyza telfon ini..

'eyza kamu memangnya mau jalan sama siapa aja?

eyza; "yakin kamu ga mau ikut? ada teza tau?

hah' beneran ada dia?

eyza: " serius deh, cepetan mandi nanti aku jemput kamu,

'eits tapi jangan bawa cwo kalau datang kesini,bisa-bisa ibuku marah"

eyza: ok deh say, nanti aku datang kerumahmu sendirian.. kita ketemuan sama temen-temen lain di resto biasa.

'oke deh..
sehabis mandi dan sarapan..
jam menunjujan pukul 10 tapi eyza gak sampai-sampai rumahku lagi,aku sms ga di balas,aku telfon gak di angkat.
'kemana aja ini anak,dasar jam karet,gak di kampus gak di pasar selalu telat' gumamku dalam hati.

"tet.. tet..
suara mobil warna hitam..

''uke .. maaf tadi aku sekalian nganter adiku,kerumah tante..

'gak ada maaf,kamu saya pecat.! sahutku sambil dengan wajah kesel.

"jangan manyun dong say,nanti gimana kalau ketemu teza.

'dasar ini eyza sudah tau orang lagi kesel masih saja ngeledekin,gumamku dalam hati.

'kita jadi pergi gak ini..!

"jadi dong ke,masak gak jadi.."
sahut eyza..

20 menit perjalanan akhirnya sampai juga kita di restoran kebiasaan kita makan,di sebelah resto itu ada butik baju,setiap kerestoran itu aku selalu mampir buat lihat2 baju,aku memang ada cita cita me jadi designer tapi sayang ibuku menyuruh aku mengambil fakultas kedokteran..
dia pengen banget mempunyai anak seorang bidan,
walau kami bukan golongan kongmelerat tapi almarhum ayahku punya usaha pabrik gula, yang sekarang di kelola oleh pamanku,cukup untuk membiayai keinginan ibuku menjadikan aku seorang bidan.

"uke kita minum lemon tea dulu yuk.."
panggil si eyza,

' ok za nanti aku masuk,
baru lima menit aku lihat2 baju

kaya ada suara orang laki2 panggil..
"uke..
"kamu ngapain di situ..?

'oh zacky bentar aku lagi lihat lihatin baju ini zack..
 nanti aku nyusul..

teryata zacky yang menyapa aku..
di situ ada 4 orang , zacky , bagas ,iqbal dan ashi..

ashi cwe cantik berambut pirang, dia sudah lama pacaran sama bagas,dan si zacky itu pacarnya si eyza sahabat karibku,tapi ada yang kurang ,
kemana si teza kok gak kelihatan ya, pikirku..

"uke kesini dong ini udah dingin lemon tea mu..
si eyza yang teriak teriak..

' ok aku datang..

kita minum dan makan kentang goreng rame rame..
sambil ngobrol kemana mana,tapi aku masih mikirin si teza kok tumben dia gak ada ya..

" beb teza kemana kok ga ikut datang.?
pertanyaan eyza pada zacky mengagetkanku..

"owh si teza, tadi dia bilang mau antar mamanya dulu ke dokter?
"emang mamanya sakit apa..?
tanya si eyza lagi..
"biasa orang kaya sakitnya juga susah bahasanya..
 "emang knapa beb nanyain si teza..?
tanya si zacky ke eyza. .

"itu si uke nungguin dia tadi..
jawab si eyza yang bikin mukaku merah.

"awas aja kamu za habis ini aku kucek di mesin cuci,gumamku dalam hati.

"hello semua maaf ya aku telat..
teryata si teza..

gimana keadaan mama mu tez tanya si ashi dan iqbal?

allhamdulillah baik kok..cuma kecapeaan aja kemarin habis balik dari singapura..

syukurlah.." jawab si ashi..

'silahkan duduk tez.."sahut si eyza

makasih eyza..

"owh ya kamu ada disini juga ya uke ?

tanya teza kepadaku,
'iya tadi saya di ajak si eyza"

"owh..gt ya, gimana kuliahmu,lancar gak?
tanya teza lagi..
'iya semua baik baik aja kok hehe,jawabku

kemudia kamu ngobrol banyak dan gak terasa jam dah menunjukan pukul 12 siang.

tring..tring.."
suara hp si eyza
"hello..
iya tante nanti saya datang sana..
bentar ya tante.

"siapa beb..?
tanya sizacky ke eyza

tante..
adik nangis minta di anterin pulang,tapi tante ada tamu" jwb eyza

iya udah gimana kalau kita jemput adik kamu dulu sekarang beb..? tanya zacky

eyza: 'tapi saya mau hantar eyza pulang dulu beb

'gak usah nanti biar aku pulang naik taxi aja say"
jawabku..

gak usah uke kita hantar kamu sekalian aja nanti'
sahut iqbal..
"iya uke kita balik sama sama aja,sahut ashi dan bagas..

gak usah nanti ibuku marah" biar aku naik taxi aja.

biar aku aja yang hantar kamu,sekalian nanti aku mau beli obat di apotik buat mamaku, sekalian kamu ikut ya uke'

okelah kalau begitu"
jawabku..

akhirnya aku dan teza pulang sama sama sehabis beli obat akhirnya aku berhentikan teza,sebelum sampai rumahku,

"sampai di sini aja tez,kataku.
 'kenapa ga sampai rumah aja? tanya teza

"engga kenapa2 gak enak aja sama tetangga"
jawabku..

ok deh kalau begitu"
aku balik dulu ya uke"
sampai jumpa uke"

bye teza,makasih  ya. .

sebenarnya aku ingin banget membawa teza ke rumahku " tetapi aku harus belajar dan tidak memikirkan pacaran dulu dan aku ga mau lihat ibuku tau aku di hantar cwo walaupun cwo itu orang yang aku taksir,karena ibuku ingin melihat aku sukses  terlebih dahulu..

semenjak saat itu aku dan teza semakin dekat,
hampir setiap malam kita telfonan,

dan sampai suatu hari di hadapan temen2 kuliah.

dia menyatakan kalau dia sayang aku..
betapa bahagia hari hariku saat itu.
selalu bersama orang yang benar2 aku cintai..

tapi kebahagian itu tak berjalan lama itu terjadi ketika,pabrik gula yang di kelola pamanku mengalami kerugian dan akhirnya bangkrut,
rumah kami terjual untuk membayar bank dan kami harus pindah rumah,

walau tinggal beberapa semester lagi aku lulus kuliah, tapi  aku terpaksa harus putus kuliah,di samping ekonomi yang terjepit ibuku juga sering sakit sakitan,
aku harus bekerja untuk membantu merawat ibuku yang sakit , dialah satu satunya orang yang aku punya saat ini.

akhirnya aku mendapatkan pekerjaan di sebuah toko apotik, dan disinilah awal dari ceritaku yang menyedihkan, salah satu anak pamanku yang sepupuku juga mengenalkanku dengan seorang pria,dia bekerja di sebuah perusahaan swasta,sebagai karyawan biasa.

dia berkulit sawo matang,wajah nya tidak begitu tampan jika di bandingkan dengan si teza bisa di katakan jauh dan tidak selevel dari segi fisik maupun segi kehidupanya, nama dia ady,umurnya sekitar 24 tahun.

rumahku yang baru itu jauh dari tempat kerjaku,aku terpaksa naik angkot tiap pergi dan pulang namun sepupuku itu menyarankan aku untuk pergi dan pulang kerja bersama si ady.
karena ady rumah dia dan tempat kerja dia satu arah dengan rumah dan tempat kerjaku juga,
apa boleh buat aku terpaksa mengikuti saran sepupuku.

setiap aku naik motor dengan si ady aku teringat waktu dulu aku sering di hantar pulang oleh teza,dengan mobil mewah. tapi sekarang aku ga tau gimana kabar si teza bahkan saat aku pindah rumah aku cuma sempat sms si eyza itupun pake nomer pamanku, ya tuhan aku sangat merindukan hari hari yang dulu, tak terasa aku menitiskan air mata,kenapa jadi begini..
 tiba tiba motor si mas ady berhenti ..

'kenapa berhenti mas ..?
aku memanggilnya mas walau dia seumuran aku juga..
"maaf ya mbak ini kayaknya ban motornya bocor,di situ ada bengkel saya kebengkel dulu,mbak tunggu aja di restoran itu sekalian kita nanti makan mbak"

'jawab mas ady

akhirnya aku masuk ke restoran itu,
sebentar saya duduk mas ady dah datang..

"mbak uke mau minum dan makan apa?
tanya mas ady dengan sangat sopan..

apa ja deh mas, akhirnya sore itu kita makan nasi goreng ayam kunyit dengan 2 teh botol.

sehabis makan itu kita keluar menuju bengkel..

begitu kagetnya aku saat sampai di bengkel itu ketemu dengan si teza yang dia baru keluar dari mobilnya.

"uke ..

panggil si teza..
aku mencoba menghindarinya..

"uke berhenti..

dia mengejarku..dan menarik tanganku..

'kmana aja kamu?
kenapa gak ngasih kabar ke aku..? tanya dia?

maaf teza aku.. aku..aku..

belum  sempat aku menjawab..

"mbak motornya dah oke..
"mari kita pulang "

sahut mas ady..

"siapa dia uke..? tanya si teza..

maaf mas aku di amanati sama bapak rendi jaga mbak uke"?

"owh teryata kamu sudah lebih pilih cowo culun seperti ini dari pada aku"
"uke kamu sadar..kamu ini cantik knapa harus mau dengan dia" kata si teza kepadaku..

mas saya memang orang biasa tapi mas jangan rendahkan aku juga.. sahut mas ady.

"kamu jangan salah paham teza?
dia hanya temen sepupuku saja..

oke kalau begitu kamu ikut aku sekarang..!
kata teza lagi

mabak uke kita pulang,
aku binggung mau ikut siapa?

saat aku mau ikut teza mas ady menariku..
lalu teza memukul mas ady,
karena di situ rame orang lalu orang2 pada nolongin mas ady,
lalu mas teza di pisah oleh orang2 tersebut..
dan yang gak bisa aku terima saat itu juga teza memituskanku..

hatiku sangat sakit dan aku ga bisa terima itu..
aku coba call eyza tapi nomer handphone dia gak aktif,aku benar2 galau pada waktu itu..

3 hari berlalu semenjak kejadian itu aku bener-bener stres tapi aku tetap menjalani pekerjaanku tiap hari,kebutulan saat aku bekerja salah satu pembeli pada hari itu teryata adalah si bagas.

lalu aku menceritakan semua yang terjadi selama ini pada bagas,
lalu bagas bercerita"sebenarnya teza sudah di jodohkan oleh mamanya sama seorang gadis bernama marya tapi teza tidak mau menerima perjodohan itu,karena dia masih mencarimu dan mencintaimu,tetapi setelah bertemu denganmu dan melihat kamu dengan lelaki lain akhirnya teza terpaksa menerima perjodohon itu,teza merasa kamu telah menghianatinya"

bagaikan di sambar petir di siang bolong aku benar2 ga bisa menerima itu,aku sangat sayang teza,gak mungkin aku bisa bahagia melihat teza bersama orang lain,suara hati berkecamuk di dalam dada.

semenjak itulah aku sangat membenci  ady,
ady benar2 merusak kehidupanku,merusak masa depanku,aku sangat menyesal mengenal ady.

selama  1 bulan sudah aku tidak mau berangkat kerja bersamanya,bahkan untuk menegurnya aku tak sudi,lelaki bodoh lelaki miskin yang sudah meruntuhkan impianku.

tapi semua sedekit berbeda ketika ibuku mulai sakit keras dia menasihatiku supaya aku berangkat kerja bersama ady biar ibu merasa tenang karena gimanapun aku anak satu2 nya,ibu gak ingin melihat aku kenapa2,dan begitupun aku gak ingin melihat ibu kwatir akhirnya aku menuruti keinginan ibuku.

walau aku mengikuti kata2 ibu dan pamanku untuk berangkat kerja dan pulangnya diantar ady tapi semua itu tidak merubah hatiku untuk tidak membenci ady,

namun semua berubah dan tak pernah aku bayangkan,sekitar jam 3 sore ady menjemputku katanya ibu dah sangat kritis,dan di bawa ke rumah sakit.
sesampai di rumah sakit aku cuma bisa menangis ibu benar2 sakit keras dan ibu berpesan sambil terbata bata " uke ibu sudah tidak kuat lagi, kayaknya semuanya semakin dekat,ibu cuma minta sama kamu setelah ibu tidak ada,ibu ingin ada orang  ya menjagamu,dan ibu ingin kamu menikah dengan ady,sehingga apabila ibu kembali ke pada Allah ibu sudah melaksanakan tanggung jawab ibu sebagai orang tuamu kepada Allah"
aku cuma bisa bilang "iya ibu uke akan ikuti kata2 ibu"sambil menangis aku simpan perih dalam hati ini andai ada orang yang tahu isi hatiku,hatiku benar2 pedih,aku harus kehilangan lelaki yang sangat aku sayangi, kemudian aku harus kehilangan  satu2nya orang yang aku punyai, ibuku..
dan aku harus menikah dengan orang yang benar2 aku benci,,

lalu ibu berpesan dengan paman, mas rendi dan ady,mereka di suruh menjaga aku..
setelah itu ibu benar2 meninggalkanku untu selama lamanya..

ya Allah apa yang harus aku lakukan..

akhirnya pernikahan itu terjadi..
keluarga ady menerimaku sebagai menantunya,memerlakukan aku seperti anaknya sendiri,di depan mertuaku aku bersikap layaknya istri tapi dalam hatiku aku benar2 masih tidak bisa meneriama,kalau hari ini benar2 terjadi aku menjadi istri ady,menjadi istri manusia bodoh yang paling aku benci,yang telah merusak impianku,hatiku benar2 tidak bisa menerima dia.
bahkan aku tidak izinkan dia menyentuh tubuhku,
aku memaksa ady mencari rumah kontrakan,dan tinggal di rumah sendiri biar aku tidak harus berpura pura menjadi istri adi walau sebenarnya aku memang istri ady.
setelah pindah rumah baru, kebencianku menjadi2,
aku tidak mau menyiapkan sarapan untuknya,
bahkan untuk makan siang,aku masak untuk diriku sendiri,aku selalu berharap dia menceraikan aku tetapi dia tidak pernah mau menceraikan aku.

suatu hari adi bercerita kepada sepupuku selama sebulan lebih dia tidak pernah menyentuh aku,dia menunggu aku menerima dirinya,lalu cerita itu terdengar pamanku dan pamanku memint istrinya membujuku,akhirnya aku mengizinkan ady untuk menyentuhku.dengan syarat aku tidak ingin mempunyai anak denganya,dan aku selalu meminum pil kb
aku melayaninya, menyiapkan makanan untuknya ala kadarnya dan dia tak pernah mengeluh,dia memang lelaki bodoh mana mungkin dia berani.
menentangku,jika dia menasihatiku aku tantang dia untuk menceraikan aku,diapun akan diam.
suatu hari dia bertanya padaklku
"sayang nanti mas balik lambat ,uke mau di belikan makanan apa,mas ada tabungan sedikit uke mau kita jalan,kita beli baju?

"jika bukan karena engkau,jika bukan karena kebodohanmu yang sok mengenal aku dulu,mungkin hari ini teza dah memberikan apapun yang aku inginkan,sebuah toko butik,baju bagus,rumah bagus, kau jangan bermimpi untuk mendapatkan hatiku karena sekecil apapun ruang di hatiku tidak akan pernah ada tempat untukmu,jika memang ruang itu ada untukmu,pastikan hati itu sudah mati"

iya udah kalau uke gak mau"?
jawabnya

setelah malam itu dia benar2 berubah,
setiap malam pulang lambat,
bahkan dia jarang tidur bersamaku,
hampir 1 tahun sudah kita menikah tetapi dia tidak pernah jenuh dengan sikapku.

kemarahanku menjadi2 ketika satu setangah tahun aku menikah aku lupa tidak meminum pil, dan dokter mengatakan aku possitive hamil aku benar2 makin benci dengan ady,
aku tidak ingin melihay bayi ini lahir.
tapi aku tidak sanggup pula untuk menggugurkanya.
sampai akhirnya ady mengetahui kalau aku hamil dia benar2 bahagia,dia bahagia di balik kesedihanku,dia memanjakan aku , mencucikan bajuku, menyiapkan makanan untuku,dia selalu masak untuku tapi kali ini dia benar2 memanjakan aku,setiap aku teriak dia akan bangun dan mengikuti telunjuku,bagaimana mungkin aku harus mempunyai anak dari lelaki seperti ady.

akhirnya akupun melahirkan anak perempuan,setiap aku melihat bayi itu aku begitu benci,aku seperti melihat wajah ady.

ady begitu bahagia dia memberi nama anak itu 'dinda septiana'
tapi saat bayi ini umur 1 tahun lebih ady jarang pulang,ady selalu bekerja di luar kota,cuma dia selalu telefon aku,menanyakan aku dan dinda,
sudah makan belum?dia sangat memperhatikan kita berdua,tetapi bagiku semua itu tidak bisa membuat apa yang dia dah hancurkan untuk hidupku kembali.

hingga suatu kejadian merubah hidupku..
setelah sebulan keluar kota ady mengajaku bertemu dengan seorang yang bernama endi wijaya.

waktu itu aku sedang bertemu eyza kita makan di resto dan eyza memberiku khabar kalau si teza sudah cerai dengan istrinya dan teza menayakan kabarku"

khabar itu benar2 membuatku  bahagia tetapi ada yang mengganjal aku sudah memiliki anak dengan si ady"

aku telefon adi supaya dia menjeputku,tapi adi mengatakan dia tidak bisa sebab dia sedang ada janji dengan temenya di sebuah dealer mobil,

"aku mau kamu datang hari ini juga mas"
ujarku

"tapi disini hujan uke"
"tunggu hujan reda ya sayang?

itu jawaban ady yang membuatku marah

"kamu mau datang atau  kamu mau kita pisah"
aku bentak dia

"iya sayang , mas akan datang,jangan bilang pisah lagi ya sayang,kita tak tau kapan kita pisah dan kita harus jumpa?

mungkin kata2 itulah yang terakhir  aku dengar sebelun telefon putus..

setelah satu jam aku tunggu dia tak datang2,lalu aku naik taxi kembali kerumah.
namun 20 menit di rumah ada telefon bunyi"

kring.. kring..

hello "

"hello selamat sore,apa benar ini rumah bapak ady?
suara tersebut terdengar samar2 bersama suara hujan

'iya ini siapa?

" ini rumah sakit bu, bapak ady kecelakaan buk?

mungkin ini berita besar tapi entahlah kenapa hatiku masih biasa2 aja,

sampaikah mobil jenazah itu sampai kerumah.
aku lihat mertuaku saudara iparku menangis tapi aku tidak merasa sedih, mungkin ini yg aku inginkan..

namun ketika aku di suruh melihat wajah mas ady yang terakhir ..
di wajahnya yang masih segar.aku teringat saat dia memasakanku,aku teringat saat dia memanjakanku,aku teringat setiap pagi dan sore tanpa jenuh dia menjemputku,aku ingat saat aku maki2 dia dia hanya tersenyum tanpa membalasnya,wajahnya seperti malaikat,apakah dia malaikatku yang selama ini aku benci,
akhirnya aku tak sadarkan diri..

saat aku bangun aku lihat mas ady sudah tidak ada lagi,dia sudah di kebumikan..
aku teriak histeris..
dia orang yang aku benci benar2 sudah meninggalkan aku..
aku sekarang hanya punya dinda,anak semata wayangku.
setelah seminggu mas edy meninggalkan aku dan anaku datang seorang yang bernama mas endi wijaya, dia seorang designer ternama di kota kami,dia memberikan saya surat kepemilikan butik di kota kami,aku binggung dari mana ini toko butik ini,lalu temen mas ady yang bernama yudi bercerita selama ini mas ady di luar kota dia memulai bisnes tambang ,dari modal dia di koperasai selama 7 tahun bekerja di perusahaan,alhamdulillah usaha maju pesat, tambang itu manarik banyak investor.
dan dia juga sudah membeli rumah dan mobil baru atas nama ku juga walau tidak begitu besar dan surat wasiat kepemilikan usaha tambang dan sahamnya.

aku benar2 gak bisa nahan airmataku,aku menangis sejadi jadinya.. apa yang selama ini aku lakukan,
belum selesai aku menangis ada tld berbunyi..

teryata dari dokter rumah sakit yang menerima mas ady waktu kecelakaan,menurut penjelasan dokter mas ady ada gangguan penyakit di kepalanya,karena fikiran yang selalu down,di tambah tubuh yang terlalu lelah,penyakit ini akan menyerang si bagian sebelah dengan sakit yg luar biasa apabila kita kurang istirahat dan di hindarkan dari kehijanan, kata2 dokter itu bener2 membuatku semakin berdosa, aku benar2 menyesal,Ya allah kembalikanlah mas ady aku ingin meminta maaf kepadanya..


malam itu aku benar2 tak bisa tidur, anaku mertua ku bawa di sebabkan dia menyadari aku lagi benar2 down,
aku ciumi baju mas ady,aku duduk di tempat kerja dia setiap malam dengan cangkir kopi di sebelahnya,pekerjaan apa yang ia lakukan aku pun tidak pernah menayakan keadaanya..

aku membuka komputernya ada folder
bisnes2 yang dia kembangkan selama ini,

lalu aku melihat satu folder bertuliskan dear my uke

isinya seperti ini;

"dear istriku uke yang sangat aku cintai,aku sangat bahagia hidup bersamamu,kau adalah wanita terbaik yang pernah aku temui,aku selalu berharap kelak aku bisa membahagiakanmu,aku tau aku lemah tapi kamu juga tau aku tak akan mudah menyerah,selama kau masih bersamaku,aku akan selalu kuat,aku bercita2 memberikanmu usaha butik kebangganmu,tapi aku harus mengejar cita2 ku dahulu,sedikit uang dari koperasi dan lahan dari orang tuaku aku jual,aku berharap usahaku ini kelak bisa membahagiakanmu,dan malaikat kecilku,aku tau aku tidak bisa lama hidup bersamamu,tolong izinkan aku bersamamu di waktu yang singkat ini,jangan katakan kata kata pisah lagi,karena aku tau perpisahan itu memang semakin dekat.
aku simpan sedikit tabungan untukmu dan anaku,gunakanlah sebaik2nya,cita citamu ingin memiliki butik akan semoga secepatnya aku bisa memenuhinya,rumah yang layak,dan lainya,
jika suatu hari nanti kamu ingin menikah lagi, carilah suami yang benar2 sayangkan kamu,dan anaku.
suamimu ady.


ya tuhan teryata mas ady sudah mengetahui penyakitnya itu,tapi dia menyembunyikanya dariku,aku benar2 gila,aku nangis sampai pagi..


aku tau mensia siakan cita mas ady selama beberapa tahun tapi cinta mas ady ke bodohon mas ady yang selalu mengikuti kata kataku ,kebodohan mas ady yang selalu mencoba membahagiakan aku telah membuat aku sadar aku benar benar bodoh telah mensia siakan mas ady.

dinda sekarang sudah besar dan selalu bilang
"dinda ingin bisa mencintai suami dinda seperti mama mencintai papa"

lalu aku ajarkan kepada dia cintailah suamimu,apapun adanya dia,

kamu bisa kehilangn cintamu tapi kamu tidak akan bisa lari dari jodoh yang di takdirkan padamu,walau kau berusaha menolaknya sebisa mungkin,tapi di akhirnya jodoh itu akan tetap memaksamu untuk mencintainya bahkam melebihi cinta cinta sebelumya..
Share this with short URL Get Short URLloading short url

Related posts

THE BEST ARTICLES


EmoticonEmoticon